Challenging Fear

Kemarin hari Selasa sekitar jam 7 malam saya masih di kantor, nangis sendirian di meja kerja saya. Kenapa saya nangis? Karena perasaan saya udah campur-campur gak karuan lantaran masalah jadwal presentasi yang carut marut. Pertama saya kesel sama salah satu dosen yang ngurusin jadwal presentasi rutin di riset grup saya. Intinya dosen ini bener-bener gak beres ngurus jadwalnya. Tiba-tiba dia kemarin jam setengah 7 malem minta saya buat presentasi hari Rabu ini di depan satu riset grup saya. Kesel banget kan kalo ada pemberitahuan mendadak gitu. Terus supervisor saya juga gak baca email saya yang minta bimbingan sebelum presentasi. Akhirnya waktu kemarin malem beliau tahu saya mesti maju presentasi hari ini, beliau kirim email menawarkan buat bimbingan Rabu pagi tadi. Udah gitu, tambah frustasi lagi waktu tahu saya harus maju presentasi bareng siapa sore ini.

seminar invitation

Oke, ini top of the top frustasi. Udah acaranya mendadak, Prof gak baca email, tambah harus maju bareng Robert. Sekilas info tentang Robert : Dia ini british, S1 nya dihabiskan 3 tahun di Cambridge dan 1 tahun di MIT! Saya dulu masuk PhD satu angkatan sama Robert ini, cukup kenal sama dia karena pernah dibikin nyasar sama dia pas naik bis bareng mau ke tempat konferensi. Saya dan temen saya Mahdi jadi harus jalan 3 km gara-gara Robert mengarahkan kami naik bis yang teramat sangat salah. Dan di bis itu si Robert cerita kalo dia lulusan Cambridge, dimana itu cukup bikin Mahdi kaget, padahal Mahdi sendiri lulusan Manchester. Saya mah waktu itu nangis di pojokan aja lah. Dan emang pantes sih dia itu dapet pertukaran pelajar 1 tahun di Teknik Elektro MIT, orangnya Nerd abis. Dulu waktu kami naik kapal bareng di sungai Itchen, saya inget banget si Robert ini cuma duduk diem sendirian di satu spot, sedangkan saya dikelilingi paling enggak sama 8 orang temen baru dari berbagai negara, begitu juga maba S3 lain yang asyik bersosialisasi dengan orang-orang di sekitarnya. Jadi dari a priori knowledge ini saya beranggapan bahwa si dek Robert ini, yang umurnya lebih muda dari saya, akan tampil sangat bagus, dan pasti setelahnya saya bakal keliatan kaya nyampah banget.

Akhirnya karena terlalu kalut dan pusing dan gugup, saya memutuskan buat nggak ketemu Monsieur Prof tadi pagi dan lebih memilih buat merevisi slides saya sendiri. Sebenernya tadinya udah berencana buat konsultasi sama mbak Frances yang dari Mamarika buat ngecek slides saya, eh dianya gak dateng. Pokoknya galau banget tadi seharian benerin powerpoint dan latihan presentasi. Topik riset saya ini advance level banget, jadi saya takut kalo saya keliatan super duper tolol di depan riset grup saya yang semuanya pinter-pinter bahkan ada yang jenius kaya Robert.

Akhirnya jam 3.15 teng saya udah di ruang presentasi. Saya berharap banget Monsieur Profesor saya enggak dateng karena saya takut setengah mati saya salah menguraikan analisis eksperimen saya. Tapi ternyata beliau dateng dan duduk paling depan sendiri. Pertama, maju lah si Robert ini dan seperti biasa saya gak ngerti dia ngomong apa karena aksen british nya yang kentel banget. FYI : saya sampai sekarang masih menghindari untuk bercengkrama terlalu lama dengan orang Inggris asli karena saya masih sering gak bisa nangkep mereka ngomong apa. Terus di akhir presentasi, biasa lah Monsieur Prof saya mengajukan pertanyaan. Pokoknya inget kalo Anda berada di sebuah forum bareng Monsieur Prof saya dan ada sesi tanya jawab, saya pastikan beliau pasti akan nanya. Beliau nanya pertanyaan yang cukup simpel sebenernya sama si Robert ini, tapi kayanya si Robert gak bisa jawab dengan efektif dan efisien. Saya ngeri juga sih sama Monsieur Prof saya ini, beliau kaya tahu semua perbendaharaan ilmu Science dan Engineering gitu, pinternya minta ampun.

Akhirnya setelah sesi tanya jawab selesai, saatnya saya maju. Di depan sebelum maju udah disenyumin samapresentation Monsieur Prof, dalam hati saya : ”Ini bukan waktunya buat senyum-senyum, Prof. Bisa gak kalo Anda duduknya agak di ujung belakang sana aja? Saya nervous nih Anda di depan sendiri.” Tapi yaudah mau gimana lagi, saya ucapkan Bismillah sambil berdoa supaya saya bisa menyelesaikan presentasi saya, bisa ngomong lancar, dan nantinya bisa jawab pertanyaan dari audience. Total presentasi saya ada 30 slides dan saya selesai ngomong sekitar 25 menit. Saya udah cukup lega karena gak ada yang salah ngomong atau berhenti kehabisan kata-kata di tengah presentasi. Hampir semua pertanyaan standar saya bisa jawab, sisanya dibantu jawab si Monsieur Prof. Heheeee…. Merci Prof!

Parahnya lagi pas habis selesai acara presentasi, Prof saya buru-buru manggil saya,”Sari, would you like to debrief your presentation which we couldn’t do before?”. Dalam hati ’Mampus gue pasti banyak yang salah nih. Duh dimarahin deh gue nih gara-gara tadi gak ketemu beliau sebelum presentasi..’

Akhirnya saya ke ruangan Prof dan pas saya mau masuk pintu beliau bilang : ‘Sari, do you have your presentation with you?’ Saya: ‘No, Prof..’ Prof : ‘Could you please go back to your room and email it to me now?’ (dalam hati udah kalut kacau balau mikirin presentasi yg mau diacak-acak sama Monsieur Prof.)

Setelah balik ke kantor saya, saya duduk di kantor Prof siap dicacah-cacah. Dan sebelum saya diinterogasi lebih lanjut, saya langsung mendahului bilang,”I feel bad..’ Prof : ‘Why do you feel bad?’ Saya : “My presentation was not good enough’ Prof : ‘No, it was very good for a first presentation’

Pokoknya demi keamanan bersama, saya ngeyel kalo presentasi saya jelek banget dan saya minta maaf sama beliau. Tapi Prof terus-menerus bilang kalo presentasi saya sangat bagus untuk ukuran saya yang baru pertama kali membawakan technical presentation di depan publik yang semuanya berlatar belakang research. Kata beliau saya terlihat nyaman ngomong di panggung, saya gak baca slides 100%, saya ngomong dengan lancar, mampu menjelaskan semua hal dengan cukup baik. Bahkan kata Prof, dibanding sama orang yang presentasi sebelum saya, saya terlihat lebih menguasai panggung. Saya kaget sekaget-kagetnya Prof ngomong kaya gitu. Saya sendiri gak menaruh harapan besar buat presentasi saya yang pertama ini. Saya bisa dianggap gak jauh lebih jelek dari Robert aja udah bersyukur banget! Kata Prof, si Robert cuma bagus di tatanan slidesnya, sedangkan kalo masalah content, presentasi saya lebih superior. Beliau bener-bener pake kata SUPERIOR tadi sore, haha! Terus saya bilang lah sama si Prof,’Prof, padahal saya merasa terintimidasi lo sama Robert,’ Prof : ‘Kenapa begitu’ Saya : ‘Soalnya Robert itu lulusan Cambridge dan MIT.’ Prof : ‘Ya saya yakin dia itu pintar banget, tapi presentasinya gak begitu jelas. DIa ngenggep semua audiens nya sudah punya tingkat pengetahuan yang sama kaya dia. Terus saya juga gak puas sama jawaban dia waktu saya tanya.’ Saya masih bener-bener bingung sama kata-kata Monsieur Prof yang menganggap presentasi yang saya tangisin tadi malem ini lebih bagus dari punya Robert.

Nah, tapi beliau gak hanya membesarkan hati saya. Beliau tetap menjalankan fungsi supervisinya tadi sore. Beliau itu kalo bikin slides selalu sempurna, dari situ beliau mengkoreksi presentasi saya 1 slide demi 1 slide untuk mencapai kesempurnaan. Tiap 1 slide beliau berhenti dan membetulkan apa yang kurang layak ditampilkan atau bisa lebih di-enhance biar audiens lebih tertarik. Presentasi saya itu banyak distraction dan clutters di sana-sini, jadi tiap ada kekonyolan yang saya buat, saya pasti minta maaf dan beliau akan selalu bilang gak masalah karena ini proses pembelajaran. Baik banget kaaan?

Dari pengalaman ini, saya berusaha untuk tidak lagi merasa inferior terhadap siapapun. Boleh jadi si Robert orang Inggris lulusan Cambridge dan MIT, tapi saya juga punya nilai lebih dibanding dia. Dua tulisan saya sudah dibaca lebih dari 50 ribu orang, punya yang begitu gak Rob? Saya juga dapat beasiswa dari Schlumberger dan Tenaris yang dapetnya pake audisi super ketat loh Rob! 🙂

“Dear Robert dan semua orang di dunia ini, panggung sains, panggung akademis, panggungnya para intelektual, bukan hanya milik orang-orang dari dunia barat, bukan hanya milik kalian yang berkulit putih, bukan hanya milik kalian yang terlahir di negara kaya. Saya, meskipun hanya perempuan yang terlahir di kota kecil, saya juga berhak punya kesempatan untuk tampil di panggung yang sama dengan kalian. Di dalam hijab saya, ada isi otak yang sama dengan kalian. Perempuan berhijab bukan berarti calon istri para teroris di Syria. Warga negara dari negara berkembang bukan berarti kami cuma bisa jadi buruh atau jadi TKW. Kalau kami punya kesempatan, kami akan bisa berkompetisi dengan kalian. Kami tidak perlu merasa lebih rendah dari kalian.”

Dulu, boro-boro uang dolar untuk bisa kuliah di MIT, rupiah untuk membayar sekolah di Indonesia saja kami sering kehabisan. Tapi meski demikian, saya tetap berusaha memanfaatkan sebisa mungkin apa yang saya punya. Pelan-pelan akhirnya sampai juga di sini, dan saya tadi sore bisa punya kesempatan berbicara di forum yang sama dengan Robert, bahkan kata Prof saya, di satu sisi presentasi saya lebih superior daripada Robert. Mungkin kalo saya gak kebanyakan nonton The Big Bang Theory sama NCIS, saya bisa lebih unggul lagi, haha. Oh iya jangan salah sangka, saya tidak bermaksud untuk menyerang sosok Robert, dia hanya sebagai simbol orang berkulit putih yang berpendidikan bagus. Lagipula saya gak ada masalah sama anak itu, orangnya baik-baik aja kok sama saya. Saya pengen sih lebih akrab sama orang pinter kaya dia, cuma terkendala bahasa aja jadi bingung ngobrolnya. 😀

Di sini saya hanya ingin membuktikan kalau setiap orang punya kesempatan sama untuk berprestasi, tinggal tergantung kerja kerasnya saja. Saya sudah stres akut beberapa minggu terakhir bahkan di puncaknya sampe nangis-nangis di kantor kemarin malam. Gak ada kesuksesan yang instan, ada harga yang harus dibayar untuk itu. Hari Rabu tanggal 15 Juli 2015 ini, berapa juta orang Indonesia yang sudah pulang kampung dan belanja ayam di pasar? Saya masih harus bersakit-sakit di sini demi menceritakan tentang distorsi elektron di dalam ruang vakum mikroskop. Sekarang aja rasanya kalo pas ngerjain tugas udah pahit banget padahal ini masih tahun pertama, dan saya masih punya beberapa impian yang harganya lebih mahal lagi.

Alhamdulillah meski harganya mahal, kepuasan secara batin dan intelektual yang saya dapatkan juga optimal. Setidaknya saya jadi terbiasa, meski awalnya karena terpaksa, ngomong sesuatu yang sulit sekali, yang berbobot, dan punya data akurat, bukan cuma ngemeng-ngemeng fitnah, apalagi hate speech gak jelas di media sosial. Saya anti menempatkan diri saya atau golongan saya sebagai korban dari kelompok lain, agama lain, atau ras lain. Saya mengusahakan secara aktif, baik dalam posisi saya sebagai perempuan, orang Indonesia, dan muslimah, untuk bisa ‘ditempatkan’ secara terhormat bersama orang lain, dengan cara yang terhormat pula. Saya tidak mau mendapatkan tempat gara-gara saya menyuap, menjajakan diri, atau menjatuhkan orang lain.

Semoga Allah ridho dengan semua usaha saya ini yang mungkin tidak besar dan tidak banyak orang mengerti yang saya lakukan. Saya tidak menyampaikan hadist dan ayat Al Quran untuk para muslim dengan berteriak-teriak atau berulang kali dari pagi siang sore sampai malam malalui berbagai stasiun TV, tapi saya sedang menyampaikan pesan yang sangat halus, samar-samar hanya seperti desiran angin, untuk beberapa orang yang saya kenal maupun yang tidak saya kenal di sini, dan kebanyakan dari mereka mungkin tidak pernah berinteraksi sama sekali dengan muslim apalagi perempuan berhijab.

Terima kasih yang luar biasa saya ucapkan pada dua orang supervisor saya yang teramat sangat sabar membimbing saya meskipun saya sering childish dan masih banyak ke-alay-an di sana sini. Saya tidak pernah kehilangan respect saya terhadap mereka berdua.

Saya ucapkan selamat berlibur panjang dan berkumpul bersama keluarga. Karena kita sudah mendekati lebaran, saya juga ingin mengucapkan selamat hari raya idul fitri untuk semua pembaca setia blog saya. Semoga Allah SWT menerima ibadah kita selama bulan puasa dan bisa mempertemukan kita dengan ramadhan tahun depan. Semoga efek ramahan tahun ini juga bakal awet. Saya mohon maaf kalau ada yang tersinggung dengan tulisan saya. Mohon dimaafkan yaaa… 🙂

Advertisements

2 thoughts on “Challenging Fear

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s